July 24, 2021 By admin 0

Privasi 101 – Kehidupan Publik & Pribadi Anda

“Tidak ada kehidupan pribadi yang tidak ditentukan oleh kehidupan publik yang lebih luas.”
-George Eliot

Tidakkah Anda menyukai semua informasi yang tersedia secara instan? Kita sudah terbiasa dengan ini sebagai gaya hidup sehingga banyak dari kita, sambil duduk 3000 mil jauhnya dari tujuan kita di ruang tunggu bandara, bisa merasa frustrasi jika membutuhkan waktu lebih dari tiga detik untuk mendapatkan petunjuk arah mengemudi, menu lengkap dan gambar restoran tempat kita harus berada untuk rapat begitu pesawat mendarat!

Semua informasi pemasaran jaringan hebat itu dibawakan kepada kami oleh…yah, kami. Selama beberapa tahun terakhir, batas antara informasi publik dan informasi pribadi telah menjadi kabur~ oleh pilihan kolektif kita sendiri sebagai masyarakat kabel yang saling terhubung.

Apa yang saya temukan adalah bahwa di dunia yang haus informasi saat ini, ada tiga jenis data yang dapat didefinisikan: data publik, data yang tersedia untuk umum, dan data non-publik.

“Data publik” adalah informasi yang disusun oleh pemerintah. Data publik yang sangat kami kenal meliputi catatan DMV, statistik vital, lisensi profesional, pendaftaran pemilih, dokumen penilai dan perekam, pengajuan UCC, dan sebagainya.

“Informasi yang tersedia untuk umum” adalah data yang dikumpulkan dari direktori keanggotaan, situs web, artikel surat kabar, direktori telepon, dll.

Terakhir, kita memiliki apa yang disebut “informasi non-publik” atau informasi “sukarela”. Ini adalah informasi yang kita berikan setiap hari untuk satu tujuan atau lainnya. Misalnya, Anda memiliki nomor telepon yang tidak terdaftar dan seseorang meminta nomor telepon Anda atau itu adalah bagian data yang diperlukan di situs web. Anda menyerah dan coba tebak? Orang lain sekarang memiliki nomor telepon Anda yang tidak terdaftar. Dan siapa yang tahu apa yang dilakukan orang dengan informasi itu. Juga termasuk dalam kategori ini adalah semua informasi sukarela yang Anda tawarkan ketika Anda memposting apa pun di jejaring sosial atau situs lain yang menerima Konten Buatan Pengguna (UGC), termasuk blog Jasa PBN Permanen Murah atau komentar artikel. Pada dasarnya apa yang saya katakan di sini adalah jika Anda memposting sesuatu di Internet, termasuk dalam bentuk email,

Dalam kasus baru-baru ini, Pengadilan Banding California mempertimbangkan kasus di mana seorang wanita muda memposting kata-kata kasar tentang kampung halamannya di Coalinga dan penduduknya di halaman MySpace-nya. Kata-kata kasar itu disalin dan dikirim ke surat kabar lokal. Ketika surat kabar itu menerbitkannya kembali tanpa izin penulis, penulis dan anggota keluarganya sangat dirugikan oleh reaksi masyarakat yang penuh kekerasan. Mereka mengajukan gugatan, dan pengadilan dihadapkan pada penentuan batas antara ruang online publik dan pribadi. Tebak apa? Karena ini adalah informasi sukarela, pengadilan memutuskan bahwa dia tidak memiliki harapan privasi yang wajar dalam postingannya. Namun, jika wanita muda itu membawa gugatan karena pelanggaran hak cipta, dia mungkin punya kesempatan. Dan jika dia menggunakan beberapa pengaturan privasi yang tersedia di MySpace, dia mungkin tidak akan pernah mengalami kesulitan ini.

Kasus penting ini menunjukkan bahwa mengelola reputasi online Anda sangat penting dan sepenuhnya terserah Anda bagaimana Anda menanganinya. Tetap waspada dan waspada tentang semua yang Anda posting online dan tulis dalam email karena mereka dapat dengan mudah menjadi kutukan sebagai berkah di masa depan Anda.

Baca juga: Fortuner Dengan Mesin Bensin Atau Mesin Dieselkah Yang Lebih Hemat?